Saturday, September 21, 2013

Menghitung Hujan Part 5 by Santhy Agatha

Ketika ponselnya berbunyi, Reno mendesah melihat nama yang tertera di layar, dia mendesah. Tiba-tiba merasa lelah. Mamanya pasti akan membujuknya untuk pulang menengok Diandra.

Dengan enggan diangkatnya ponsel itu, "Iya mama?"


"Mama sudah menelepon Nana."

Suara di seberang telepon itu membuat Reno tertegun, "Apa?"

"Mama sudah menelepon Nana. Mama bilang ingin bertemu perihal Diandra dan kamu."

Jemari Reno yang memegang ponsel bergetar, "Mama tega melakukan itu pada Reno?"


Sang mama mendesah penuh penyesalan di seberang sana. "Maafkan mama, Reno. Mama harus melakukannya. Kalau tidak hatimu yang keras itu tak akan runtuh. Mama hanya ingin kau melembutkan hatimu, menengok Diandra, kasihan dia."

"Apakah mama tidak kasihan kepadaku? melakukan kekejaman ini kepadaku? Kepada Nana? dia tidak tahu apa-apa!" Reno menggeram, mulai marah.

"Maafkan mama Reno... mama putus asa." sang mama menghela napas lagi, "Mama hanya ingin kau menemui Diandra."

"Baiklah." Reno bergumam tajam. "Reno akan menemui Diandra. Selamat, mama dan diandra mendapatkan apa yang kalian mau. Tapi Reno minta mama tidak menemui Nana. Jangan pernah menemui Nana dan menyakitinya." Reno memutuskan sambil memejamkan matanya dengan sedih.

Hening..

Lalu sang mama bergumam dengan hati-hati, "Hanya karena Nana kau berubah seperti ini, Reno...kau marah kepada mama, kau meninggalkan Diandra, semuanya kau lakukan hanya karena Nana?"

"Bukan 'hanya'..." Reno menyela. "Mama harus tahu, Nana adalah segalanya untukku. Dan dengan melakukan apa yang mama lakukan itu, mama telah menghancurkan hatiku, anakmu sendiri."

Dan Renopun menutup telepon dengan hati kalut.

*** 

Nana datang ke restoran yang dimaksud sore itu dengan jantung berdegup kencang. Oh betapa inginnya dia menelepon Reno dan menanyakan semuanya, tetapi hatinya melawan.... dia ingin mendengar penjelasan dari sisi orang yang mengatakan bahwa dirinya adalah mama Reno.

Benarkah Reno meninggalkan tunangannya yang sedang sakit di kota asalnya? Dan kenapa mama Reno menganggap bahwa ini semua ada hubungannya dengannya?

Apakah....apakah Reno meninggalkan tunangannya karena Nana? Reno mengatakan bahwa dia mencintai Nana... 

Perasaan bersalah langsung menggayuti hatinya, membuatnya berat. Seberat mendung hitam yang tampak tertatih-tatih membawa muatan uap air yang semakin menggelayut di langit.

Sebentar lagi hujan. Nana menyelipkan rambutnya ke belakang telinga dan menghirup udara dengan nikmat. Hembusan udara sebelum hujan turun terasa menyenangkan, menyejukkan dan menguatkan. Nana butuh merasa kuat untuk menghadapi apa yang akan didengarnya nanti, penjelasan dari mama Reno.

Dia berdiri di ambang pintu restoran itu dan memutar mata. Tidak ada yang dikenalinya di sana. Mama Reno ditelepon mengatakan bahwa dia akan menunggu Nana di restoran itu jam empat sore. Dan bodohnya Nana lupa menanyakan nomor mama Reno yang bisa dia hubungi. Sekarang dia beridiri bingung, tidak tahu harus berbuat apa.

"Kursi untuk berapa orang?" Seorang pelayan menyapanya sopan, membuat Nana sedikit kaget, dihentakkan dari lamunannya.

"Eh.. untuk dua orang."

"Mari ikuti saya."

Dengan pasrah Nana mengikuti pelayan itu, diantarkan ke kursi di sudut untuk dua orang. Untunglah posisinya cukup bagus, sehingga Nana bisa mengamati siapa yang masuk dan keluar dengan leluasa. Dia menajamkan pandangannya, mengamati setiap orang.

Tetapi tampaknya tidak ada yang menunggunya atau mengenalinya di sini. Nana duduk dengan bingung. Memesan secangkir minuman hangat untuk menemaninya, dan kemudian dia menunggu.

Dan menunggu

Dan terus menunggu ..

Hampir dua jam berlalu, dan tidak ada yang datang menghampirinya ataupun menghubunginya. Nana menghela napas, menatap hujan yang makin deras di luar. 

Sepertinya orang yang mengaku mama Reno tidak akan datang. Nana sudah menyerah untuk menunggu, mungkin itu hanya orang iseng? ataukah mungkin mama Reno mengurungkan niatnya?

Nana meraih dompetnya, membayar dan kemudian melangkah pergi dari restoran itu. 

***

"Dia ada di sana." Sang mama menunjuk ke kamar rumah sakit yang ada di lorong. Reno hanya menatap mamanya datar. Tidak menjawab, dia masih merasa kesal atas pemaksaan yang dilakukan mamanya untuk membawanya ke sini. Yah... setidaknya mamanya menepati janjinya untuk tidak mencoba menemui ataupun mengganggu Nana lagi.

Reno lalu berlalu hendak menuju kamar Diandra. Tiba-tiba sang mama memanggil namanya pelan, membuat Reno menghentikan langkahnya dan menoleh,

"Ada apa mama?"

Wajah mamanya tampak pedih, menghadapi sikap marah anaknya. "Mama minta maaf melakukan ini semua, memaksamu datang demi Diandra.... ini semua demi yang terbaik untukmu nak, mama yakin Diandra yang terbaik untukmu begitu juga sebaliknya... bukan perempuan entah darimana yang tiba-tiba muncul dan membuat keadaan kacau balau."

"Mama tidak berhak menyalahkan Nana. Kalau ada yang ingin mama salahkan, itu Reno." Reno menatap mamanya dengan pedih, "Dan mama tidak tahu apa yang membuatku bahagia." Reno bergumam pelan, dan membalikkan tubuhnya, meninggalkan sang mama yang tertegun.

*** 

Reno membuka pintu kamar perawatan Diandra dengan hati-hati. Kamar itu sepi, papa dan mama Diandra rupanya memilih menunggu di Cafe. Mereka terlalu marah kepada Reno sekarang untuk bertemu dan menyapa Reno, tetapi demi Diandra mereka mengalah dan memberi kesempatan Diandra untuk bertemu dengan Reno.

Diandra sedang tidur. Dan hati Reno mencelos ketika menyadari betapa kurusnya Diandra. Tubuhnya tampak ringkih dan lemah, dan bahkan pergelangan tangannya yang terhubung dengan jarum infus tampak begitu rapuh.

Seolah-olah Reno akan mematahkannya kalau dia bertindak sedikit kasar kepadanya.

Hati Reno terasa tersayat-sayat menatap Diandra, dia duduk di kursi di sebelah Diandra yang terbaring tidur, mendesah dalam hati. Kenapa kau begitu mencintaiku Diandra? kenapa kau tidak dengan mudah melepaskanku? melupakanku dan meraih kebahagiaanmu? Toh aku sudah begitu kejam kepadamu....kenapa kau tidak membenciku dan berpaling saja?

Seakan merasakan kehadiran Reno, pelan-pelan mata Diandra terbuka, buku mata yang tebal memayungi matanya ketika dia berusaha memfokuskan pandangannya.

"Reno..?" Diandra bergumam pelan, tampak terkejut, rupanya orangtuanya tidak memberitahukan kepadanya tentang kedatangan Reno.

"Hai." Reno tersenyum, "Aku dengar kau sakit."

Diandra memalingkan mukanya, tampak malu. "Aku tidak apa-apa kok."

Reno menghela napas panjang, meraih jemari rapuh Diandra dan menggenggamnya, "Maafkan aku Diandra."

Wajah Diandra tanpak menyimpan kepedihan yang amat sangat, "Kau selalu meminta maaf kepadaku dan aku akan selalu menolaknya Reno...." ada air mata yang mengalir di situ, membuat mata Diandra mengerjap, "Tidak ada gunanya permintaan maaf itu, pada akhirnya kau tetap dengan tegas melukaiku dan meninggalkanku."

"Aku tidak pernah dengan sengaja ingin menyakitimu, Diandra." Reno menghela napas panjang, "Tetapi karena jantung ini... aku harap kau mengerti..."

Diandra mengusap air mata yang berjatuhan di pipinya. "Karena jantung itu..." perempuan itu tersenyum pahit, "Aku sudah mencoba memahami, Reno... aku mencoba. Setiap malam aku berbaring di kegelapan, menelaah alasan yang kau paparkan kepadaku... tetapi aku tetap tidak bisa menerima. Bagaimana mungkin sebuah jantung bisa mengubah perasaanmu sedemikian cepat?" Wajah Diandra tampak kesakitan, "Perasaan  yang sudah kita bangun sekian lama, yang kita pupuk dari kecil sampai sekarang.... tahukah kau..." Suara Diandra tertelan oleh isak tangisnya, "Sejak dulu aku hidup dengan kesadaran bahwa aku akan menjadi isterimu..... dan kau... kau menghancurkannya begitu saja."

Reno tertegun menatap Diandra yang menangis terisak-isak. Dia tidak tahu harus mengatakan apa. Semua orang tidak ada yang bisa menerima penjelasannya. Mungkin tidak masuk akal jika ditelaah secara logika... tetapi Reno yang paling tahu, Reno yang merasakannya. Dan perasaan itu nyata.... saat ini dia tidak bisa mengucapkan maaf kepada Diandra, karena perempuan itu tidak akan menerimanya. 

"Lalu kau ingin aku berbuat apa, Diandra?" gumam Reno putus asa, lelah atas penghakiman yang terus menerus ditimpakan kepadanya..


Diandra menatap Reno lurus-lurus. "Aku tidak pernah berlku egois sebelumnya, Reno. Kau tahu selama ini aku selalu mencoba mengutamakan kebahagiaanmu lebih dulu, bahkan pada saat aku memutuskan pertunangan itu dengan kejam, aku melepaskanmu." Air mata Diandra mengalir makin deras, tetapi perempuan itu tetap menatap Reno dengan tajam, "Aku ingin bersikap egois sekarang. Sekali saja dalam hidupku aku ingin memenangkan kebahagiaanku sendiri." 


Diandra menghela napas, dan Reno menunggu,


"Jangan kembali kepada perempuan itu. Aku mohon." Diandra tampak begitu sedih, "Aku buang harga diriku untuk memohon padamu. Tinggalah di sini, kita lanjutkan hidup kita yang sudah tertata hingga masa depan. Aku...aku akan membuatmu mencintaiku kembali, aku tahu rasa cinta itu masih ada...." Suara Diandra terendam oleh isak tangisnya. "Aku sudah mencoba Reno, tetapi aku tidak bisa tanpaku... kalau kau meninggalkanku lagi.... kali ini aku... aku akan mati."


Reno membeku mendengar perkataan Diandra itu.


*** 


Reno tidak datang lagi. Nana duduk dengan gelisah di kursi itu, kursi biasanya dia duduk berdua dengan Reno. Sudah hampir seminggu Nana duduk di kedai kopi itu setiap sore, tetapi Reno tidak ada. Dia mencoba menghubungi nomor ponsel Reno, tetapi selalu tidak aktif.


Hati Nana gelisah. Apakah ini ada hubungannya dengan telepon yang mengaku sebagai mama Reno waktu itu? Apakah...  jika informasi waktu itu benar... Reno pulang menemui tunangannya dan tak kembali? 


Tiba-tiba jantung Nana terasa berdenyut. Ketika Reno tidak ada, dia baru menyadari bahwa dia merindukan kehadiran laki-laki itu di hari-harinya, merindukan tawanya, merindukan kedekatan mereka bersama, saling berbagi cerita,


Tanpa sadar, Nana mungkin sudah jatuh cinta kepada Reno....


***